Empal Gentong

Empal gentong adalah makanan khas masyarakat Cirebon, Jawa Barat. Makanan ini mirip dengan gulai (gule) dan dimasak menggunakan kayu bakar (pohon mangga) di dalam gentong (periuk tanah liat). Daging yang digunakan adalah usus, babat dan daging sapi. Empal gentong berasal dari desa Battembat, kecamatan Tengah Tani, Kabupaten Cirebon.

Nama empal gentong memang sesuai dengan bahan utama racikan hidangan berkuah asal Cirebon ini. Nama empal menunjukkan bahan utamanya memang daging sapi dengan sedikit lemak. Sedangkan sebutan gentong untuk menunjukkan proses memasaknya memakai kuali atau periuk tanah liat.

Empal Gentong dengan Kerupuk RambakIstilah empal di Cirebon adalah gulai, bukan gepuk atau dendeng. Disebut demikian karena dimasak paling sedikit lima jam dalam gentong atau kuali menggunakan bahan bakar khusus, yaitu kayu dari pohon asam. Hal itu guna menciptakan rasa dan tingkat keempukan daging. Cara memasak dengan kuali ini sudah dilakukan secara turun temurun. Wadah tanah liat yang sudah dipakai bertahun-tahun akan memberi sentuhan rasa sedap yang tiada tara. Tentu saja karena kerak bumbu sudah mengendap di pori-pori tanah liatnya.

Selain menggunakan kayu bakar dan gentong, makanan ini disajikan dengan daun kucai (Chlorella sorokiniana) dan sambal berupa cabai kering giling. Sambal empal gentong ini sangatlah pedas sebab merupakan saripati cabai merah kering yang kemudian ditumbuk. Empal gentong dapat disajikan dengan nasi atau juga lontong. Lontong menurut orang cirebon hanyalah beras yang dimasukan kedalam daun pisang yang sudah dibentuk silinder, tidak ada campuran lainnya, kemudian direbus selama 4 jam.

Pada saat disajikan api harus tetap membara untuk menjaga suhu makan standar. Paduan daun kucai sebagai penyedap sekaligus penetralisir lemak serta sambal cabai kering dan kerupuk rambak (kerupuk kulit kerbau) menjadikan rasa yang khas.

Mencari pedagang empal gentong sekarang agak susah karena mereka biasanya menggunakan gerobak untuk mendorong dagangannya. Pedagang empal gentong yang ngetop di Cirebon adalah Mang Darma yang mangkal di Jl. Slamet Riyadi. Ia sudah berjualan empal sejak tahun 1948 secara berkeliling di Kota Cirebon. Empal gentong Mang Darma juga bisa di temukan di beberapa tempat lainnya di Cirebon seperti di Pujagalana, Stasiun Kereta Cirebon atau di Grage Mal yang semuanya dikelola anak-anak Mang Darma. Di Jakarta, Empal gentong Mang Darma bisa ditemukan di daerah Bintaro.

Berikut ini beberapa tempat lainnya yang menjual Empal Gentong:

Empal Gentong Mang Darma Putra
Pasar Bintaro Jaya Sektor 2
Jakarta
Telpon: 021-99366023

Empal Gentong Amarta
Jl. Ir. Haji Juanda, no.37
Plered, Cirebon
Telp. 0231 9328878
GPS: -6.70786, 108.51740

Empal Gentong & Soto Ambengan
Jl. Tanjung Duren Raya Kav. 685 No.10
Jakarta Barat
Telpon: 021-5685082

Warung Empal Gentong Cirebon
Jl. Tebet Barat IV No.31
Jakarta Selatan

RM Cirebonan
Mang Darma
Jl. Raya Serpong
Tangerang

Makanan Khas Cirebon Ny. Lily
Gading Batavia, Food Promenade, Blok LC 09 No.26
Kelapa Gading Permai
Jakarta Utara
Telp: 021-45854425

1 Response

  1. Roy Ibrahim says:

    Di Jakarta empal gentong bisa dinikmati di Jalan Prapanca Raya no.1 Kebayoran Baru, Jakarta selatan (dari arah Blok M, sebelum Kantor walikota Jakarta Selatan)