Pulau Hoga

Di ujung Sulawesi, terdapat sebuah pulau yang bersih dan berpasir putih. Pulau ini bernama Pulau Hoga, salah satu pulau di Taman Nasional Laut Wakatobi, Sulawesi Tenggara. Selain bersih dan berpasir putih, Pulau Hoga semakin cantik karena ombak di pantainya sangat kecil, begitu mendukung untuk melakukan snorkeling.

Bibir pantai yang terhampar luas dipercantik dengan area pantai berpasirnya yang menjorok lima sampai sepuluh meter ke arah laut. Jernih, bersih. Sinar matahari mampu menusuk sampai ke dalam air, memaksa terumbu karang menampakkan pesonanya. Waktu pas (untuk) ke Pulau Hoga adalah bulan Oktober sampai pertengahan Desember.

Pada waktu-waktu tersebut, kondisi alam di Pulau Hoga sangat bersahabat. Jarang turun hujan, namun teduh. Pesona pulau yang dihuni puluhan kepala keluarga ini semakin sulit disembunyikan saat matahari terbit atau terbenam, bahkan malam hari, di saat bintang-bintang bertaburan di langitnya.

Di pulau ini, terdapat sedikitnya 12 dive site (titik memulai penyelaman) yang banyak menjadi buruan para penyelam. Persis di sisi kirinya, terdapat Pulau Kaledupa, salah satu pulau di Wakatobi (Wangi-wangi, Kaledupa, Tomian, dan Binongko). Tak hanya itu, ada sedikitnya 150 homestay untuk bermalam. Harganya sangat terjangkau, terlebih bagi wisatawan lokal, harga penyewaan homestay per malam berkisar mulai dari Rp 50.000.

Salah seorang pemilik Wakatobi Dive Center, Tarsan La Undu mengatakan, pada bulan Maret dan Juni sampai September, Pulau Hoga akan kedatangan ratusan tamu mancanegara. Umumnya, para pelancong dari Eropa dan Amerika yang datang adalah para pelajar atau mahasiswa yang akan melakukan penelitian sekaligus berlibur.

Tarsan menyarankan, pada bulan-bulan tersebut wisatawan lokal tak datang ke Taman Nasional Laut Wakatobi karena akan kesulitan mencari tempat bermalam atau pemandu diving. “Di bulan-bulan itu biasanya ada 700 tamu dari luar (negeri), itu belum termasuk dive master dan tim medis yang dibawa khusus dari negeri asalnya,” kata Tarsan.

Untuk mencapai Pulau Hoga, dapat melalui :

  • Bandara Matahora, di Pulau Wangi-wangi, Kabupaten Wakatobi, Sulawesi Tenggara. Saat ini, frekuensi penerbangan ke Matahora tersedia empat kali dalam satu pekan. Dari Bandara Sultan Hassanudin, Makassar, jarak tempuhnya sekitar 75 menit.
  • Dari Bandara Matahora, ada sejumlah mobil sewaan untuk menuju Dermaga Kaledupa, tempat bersandarnya kapal yang akan mengantar ke Pulau Hoga. Tarif mobil sewaan dari bandara ke dermaga sekitar Rp 300.000 – Rp 500-000. Jarak tempuhnya sekitar 30 menit.
  • Untuk menuju Pulau Hoga dari Dermaga Kaledupa, setiap penumpang dikenakan tarif sebesar Rp 50.000. Dalam waktu sekitar 150 menit, kapal bermotor itu akan sampai di dermaga Pulau Hoga. Lautan yang jernih dan pantai yang bersih sudah menanti.

( sumber : kompas)