Umpan Lumut

Umpan Lumut

Umpan Lumut

Memancing dengan lumut umumnya dilakukan untuk menangkap ikan mujair atau ikan nila. Dua jenis ikan ini yang menjadi target sasaran pemancingan dengan umpan lumut, karena umpan ini adalah makanan alami dari ikan nila di alam liar. Jarang sekali ikan nila yang sudah diternakkan di kolam pancing mau makan umpan ini, mengingat kebiasaan makan mereka yang sudah berubah dari pakan alami menjadi pakan buatan yakni pelet. Penggunaan lumut sebagai umpan dipakai untuk memancing di danau dan waduk.

Lumut yang dipakai untuk memancing merupakan lumut sungai yang masih segar, karena lumut yang masih baru dan segar memiliki bau yang khas. Lumut ini dapat diperoleh di sungai-sungai yang berbatu-batu atau lumut yang berada di sawah. Lumut untuk pemancingan biasanya diambil yang masih hijau, segar dan sudah memiliki helai – helai (tandanya sudah cukup tua). Lumut yang dahulu gratis dan tersedia banyak di sawah sekarang bahkan dibudidayakan untuk melayani pemancing yang ingin mendapatkannya tanpa harus bersusah payah.

Umpan lumut yang sudah disiapkan, harus direndam didalam air supaya tahan sampai satu hari. Jangan lupa untuk sesekali mengganti airnya supaya tetap segar. Beberapa orang manambahkan aroma kedalam air rendaman lumut ini, ada yang menambahkan essence atau air rebusan bekicot yang dimasukkan sedikit kedalam air rendaman lumut, tetapi ada pula yang hanya menggunakan lumut segar tanpa menambahkan aroma apapun. Penggunaan cara-cara perendaman ini masih menjadi pilihan masing-masing pemancing. (pemancing)

6 thoughts on “Umpan Lumut

  1. anang Dwi

    bagus artikelnya, tp lbh bagus di lebgkapi cara memasang lumut juga ukuran kail pancing yang bagus dan tepat untuk jenis ikan nila dan mujahir menggunakan umpan lumut..

    1. agung

      pakai mata kail kecil (ukuran 6) 2 biji yang di pasang saling membelakangi dan pakai umpan lumut kasar, saya pernah coba dan ternyata lebih banyak nila yang didapat.*just4share*

  2. Satrijo

    untuk pasang lumut halus/kasar pada satu mata kail. Ambil wadah dan beri air, beri lumut secukupnya. Pegang mata kail di tangan kiri dan posisikan di bawah, kemudian tangan kanan memegang senarnya, usahakan posisi kencang antara mata kail dan senar. Jarak pegangan mata kail dan senar kira2 6-9 cm. Putar tangan kanan yang memegang senar. sedang tangan kiri yg posisi kail tetep diem. lakukan beberapa gerakan memutar sampai lumut cukup. lalu tarik lumut ke mata kail pelan2. Nah lempar deh umpan tersebut dijamin lumut ga akan rontok meski target lempatan jauh dan menggunakan pemberat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>