Manfaat Kayu Ular

Manfaat Kayu Ular

Manfaat Kayu Ular

Manfaat Kayu Ular - Klasifikasi Kayu Ular dan Kandungan Kayu Ular

Mungkin ada beberapa orang dan bisa saja kebanyakan orang yang merasa asing dengan kayu ular. Punya nama ilmiah Strychnos lucida, dan terdapat kandungan senyawa kimia di dalamnya sehingga berkhasiat dan bermanfaat bagi tubuh. Kandungan dalam kayu ular sendiri terdiri atas alkaloid (brusina, striknina) dan tannin kurang dari 1% serta steroid / triterpenoid (saponin) yang bermanfaat bagi hati, jantung, paru-paru, usus besar dan usus kecil. Namun diakui bahwa rasanya sangat pahit. Ya, memang kebanyakan tanaman obat sering kali pahit rasanya sehingga kita tidak perlu heran sebenarnya.

Beberapa manfaat kayu ular yang sangat banyak bagi tubuh. Di antaranya adalah sebagai berikut:

  • Menambah nafsu makan
  • Obat rematik
  • Obat sakit perut
  • Obat bisul, kurap dan radang kulit bernanah
  • Mengatasi gula darah tinggi
  • Menyembuhkan penyakit Diabetes Mellitus

Persebaran Kayu Ular

Kayu ular tumbuh di tempat berbatu serta beriklim kering. Tanaman ini berukuran kecil seperti tanaman jeruk nipis. Tempat tumbuh tanaman ini terbatas antara lain di Jawa Timur, Pulau Roti, Pulau Timor, Pulau Wetar, dan Maluku Tenggara. Biasanya lokasi tumbuh pada ketinggian 0-500m dpl.

Morfologi Kayu Ular

Secara morfologi kayu ular merupakan pohon kecil bercabang tidak teratur, tegak, tinggi mencapai 12 m, tumbuh liar di hutan dekat pantai. Kayunya keras dan kuat. Daun tunggal, bertangkai, letak berseling, bentuk oval, tepi rata, ujung runcing, panjang 6-12 cm, lebar 3,5-8,5 cm. Bunga ke luar dari ujung tangkai, buah bulat, diameter + 4 cm, warna kuning kemerahan. Batangnya mempunyai kayu yang keras dan kuat berwarna kuning pucat dan tidak berbau. Dan seluruh bagian tanaman ini rasanya pahit.

Klasifikasi Kayu Ular

  • Regnum : Plantae
  • Divisi : Magnoliophyta
  • Kelas : Magnoliopsida
  • Ordo : Gentianales
  • Famili : Loganiaceae
  • Genus : Strychnos
  • Spesies : Strychnos lucida

Kandungan Kayu Ular dan Manfaat Kayu Ular

kayu1Kayu ular mengandung alkaloid (brusina dan striknina), tannin , steroid/ triterpenoid (saponin). Pada bagian biji dan kayu tanaman ini mengandung zat alkaloida yang mempunyai daya mikroba dan juga sebagai antioksidan. Selain itu, zat tannin dan galat, bermanfaat sebagai penurun panas, melancarkan air seni, dan antiradang. Saponin (steroid dan triterpenoid) dapat menurunkan kadar gula darah dengan salah satu mekanismenya yaitu menghambat pelepasan enzim α-glukosidase yang berasal dari pankreas. Pada sebagian masyarakat kayu ular juga dimanfaatkan untuk menyegarkan muka, membangkitkan nafsu makan, obat rematik (nyeri persendian), sakit perut, bisul (obat luar), kurap (obat luar), dan radang kulit bernanah (obat luar). Di samping itu kayu ular juga memiliki sifat khas pahit mendinginkan, melancarkan peredaran darah, membersihkan darah, dan beracun.

Kayu ular mempunyai kandungan alkaloid yang mencakup senyawa bersifat basa mengandung satu atau lebih atom nitrogen biasanya dalam gabungan, sehingga merupakan bagian dari sistem siklik. Alkaloid digunakan secara luas dalam bidang pengobatan, walaupun seringkali beracun bagi manusia. Uji sederhana, walaupun tidak sempurna untuk alkaloid dalam daun atau buah segar adalah rasa pahitnya di lidah.

Selain bermanfaat untuk menurunkan gula darah, saponin juga bermanfaat sebagai sumber anti bakteri dan anti virus, meningkatkan sistem kekebalan tubuh, meningkatkan vitalitas, dan mengurangi penggumpalan darah. Kandungan alkaloid dan saponin dalam kayu ular juga dapat berfungsi sebagai antioksidan. Saponin adalah senyawa surfaktan. Dari berbagai hasil penelitian disimpulkan, saponin bersifat hipokolesterolemik, imunostimulator, hipoglikemik, dan antikarsinogenik.

Saponin adalah jenis glikosida yang banyak ditemukan di dalam tumbuhan. Saponin memiliki karakteristik berupa buih sehingga ketika direaksikan dengan air dan dikocok maka akan terbentuk buih yang dapat bertahan lama. Saponin mudah larut dalam air dan tidak larut dalam eter.

Saponin memiliki rasa pahit menusuk dan menyebabkan bersin serta iritasi pada selaput lendir. Saponin bersifat racun bagi hewa berdarah dingin dan banyak diantaranya digunakan sebagai racun ikan. Saponin yang bersifat keras atau racun biasa disebut sebagai sapotoksin (Anonim 2008).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>