Kissing Gourami (Ikan Tambakan)

Kissing Gourami (Helostoma temminckii) atau disebut juga Ikan Tambakan adalah salah satu jenis ikan air tawar yang berasal dari wilayah tropis, tepatnya Asia Tenggara. Ikan ini pada […]

Kissing Gourami (Helostoma temminckii) atau disebut juga Ikan Tambakan adalah salah satu jenis ikan air tawar yang berasal dari wilayah tropis, tepatnya Asia Tenggara. Ikan ini pada awalnya berasal dari Thailand hingga Indonesia sebelum akhirnya diintroduksi ke seluruh dunia. Ikan ini juga dikenal dengan nama gurami pencium karena kebiasaannya “mencium” saat mengambil makanan dari permukaan benda padat maupun saat berduel antara sesama pejantan. Di Indonesia sendiri, ikan ini memiliki banyak nama seperti bawan, biawan, hingga ikan samarinda.

Wilayah perairan yang didiami ikan ini biasanya berarus tenang, dangkal, dan banyak terdapat tanaman air. Bagi sebagian orang Indonesia ikan ini bukanlah sesuatu yang asing lagi. Di negara kita, ikan ini dikenal dengan nama Ikan Tambakan. Sejak dahulu ikan ini sudah dimanfaatkan sebagai bahan makanan dan telah diperkenalkan ke beberapa negara untuk dibudidayakan. Kissing gourami juga sering dipancing di alam liar.

Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Actinopterygii
Ordo: Perciformes
Upaordo: Anabantoidei
Famili: Helostomatidae
Genus: Helostoma
Spesies: H. temminckii
Nama binomial
Helostoma temminckii
Cuvier, 1829

Anatomi dan morfologi
Ikan tambakan memiliki tubuh berbentuk pipih vertikal. Sirip punggung dan sirip analnya memiliki bentuk dan ukuran yang hampir serupa. Sirip ekornya sendiri berbentuk nyaris bundar atau mengarah cembung ke luar, sementara sirip dadanya yang berjumlah sepasang juga berbentuk nyaris bundar. Di kedua sisi tubuhnya terdapat gurat sisi, pola berupa garis tipis yang berawal dari pangkal celah insangnya sampai pangkal sirip ekornya. Kurang lebih ada sekitar 43-48 sisik yang menyusun gurat sisi tersebut. Ikan tambakan diketahui bisa tumbuh hingga ukuran 30 sentimeter.

Salah satu ciri khas dari ikan tambakan adalah mulutnya yang memanjang. Karakteristik mulutnya yang menjulur ke depan membantunya mengambil makanan semisal lumut dari tempatnya melekat. Bibirnya diselimuti oleh semacam gigi bertanduk, namun gigi-gigi tersebut tidak ditemukan di bagian mulut lain seperti faring, premaksila, dentary, dan langit-langit mulut. Ikan tambakan juga memiliki tapis insang (gill raker) yang membantunya menyaring partikel-partikel makanan yang masuk bersama dengan air.

Ada dua jenis ikan tambakan berdasarkan warnanya, namun mereka masih termasuk dalam spesies yang sama: ikan tambakan berwarna hijau dan ikan tambakan berwarna pucat atau merah muda. Belakangan, ada juga jenis ikan tambakan yang ukurannya lebih kecil dari ikan tambakan kebanyakan dan bentuknya bundar nyaris menyerupai balon. Variasi genetis ikan tersebut biasa dikenal dengan nama “gurami pencium kerdil” atau “balon merah muda”.

Habitat
Ikan tambakan merupakan ikan air tawar yang bersifat bentopelagik (hidup di antara permukaan dan wilayah dalam perairan). Wilayah asli tempatnya tinggal umumnya adalah wilayah perairan tropis yang dangkal, berarus tenang, dan banyak terdapat tanaman air. Pada awalnya ikan tambakan hanya ditemukan di perairan air tawar Asia Tenggara, namun belakangan mereka menyebar ke seluruh wilayah beriklim hangat sebagai binatang introduksi. Habitat yang didiami ikan ini adalah perairan yang mengalir lambat, danau, dataran banjir, rawa-rawa, dan oxbow (danau tapal kuda).

Makanan
Ikan tambakan adalah ikan omnivora yang mau memakan hampir segala jenis makanan. Makanannya bervariasi, mulai dari lumut, tanaman air, zooplankton, hingga serangga air. Bibirnya yang dilengkapi gigi-gigi kecil membantunya mengambil makanan dari permukaan benda padat semisal batu. Ikan tambakan juga memiliki tapis insang (gill raker) yang membantunya menyaring partikel plankton dari air. Saat sedang mencabut makanan yang menempel di permukaan benda padat memakai mulutnya itulah, ikan ini bagi manusia terlihat seolah-olah sedang “mencium” benda tersebut.

Reproduksi
Ikan tambakan termasuk ikan yang mudah berkembang biak. Di alam liar, dalam waktu kurang dari 15 bulan, populasi minimum mereka sudah bisa bertambah hingga dua kali lipat populasi awalnya. Reproduksi ikan tambakan sendiri terjadi ketika periode musim kawinnya sudah tiba. Di Thailand misalnya, musim kawin ikan tambakan terjadi antara bulan Mei hingga Oktober.

Perkawinan antara kedua ikan tambakan yang berbeda jenis kelamin terjadi di bawah tanaman air yang mengapung. Ikan tambakan betina selanjutnya akan melepaskan telur-telurnya yang kemudian akan mengapung di antara tanaman air. Tidak seperti anggota subordo Anabantoidei lainnya, ikan tambakan tidak membuat sarang maupun menjaga anak-anaknya sehingga anak ikan tambakan yang baru menetas sudah harus mandiri. Sehari setelah pertama kali dilepaskan ke air, telur-telur tersebut akan menetas dan setelah sekitar dua hari, anak-anak ikan tambakan sudah bisa berenang bebas.

Kebiasaan “Mencium”
Ikan tambakan juga dijuluki sebagai “ikan gurami pencium” karena kebiasaannya dalam memakai bibirnya untuk “mencium” benda-benda lain maupun ikan tambakan lainnya. Sebenarnya ikan tambakan tidak bena-benar mencium. Saat sedang mencium benda-benda padat semisal batu, ikan ini sebenarnya sedang menggerogoti makanan yang menempel pada permukaan benda padat tersebut. Ikan tambakan jantan juga saling beradu mulut satu sama lain untuk menegaskan supremasinya atas pejantan lain saat menjaga wilayah kekuasaannya. Perilaku adu bibir ini tidak pernah berakibat fatal, namun di dalam tangkapan, ikan tambakan jantan yang terus menerus kalah usai duel adu bibir bisa mati akibat stress.

Manfaat bagi manusia
Ikan tambakan sudah sejak lama membawa manfaat bagi manusia. Di wilayah aslinya di Asia Tenggara, ikan ini dibudidayakan untuk diambil dagingnya. Ikan tambakan juga biasa dipancing di alam liar. Belakangan, ikan tambakan menjadi salah satu komoditas ikan hias air tawar karena wujud dan perilakunya yang unik. Sebagai dampak dari popularitasnya sebagai ikan hias, sejumlah besar ikan tambakan yang masih berukuran kecil diekspor ke negara-negara lain seperti Jepang, Eropa, Amerika Utara, dan Australia.

Pemeliharaan Dalam Akuarium
Untuk pemeliharaan berjangka panjang ikan ini membutuhkan akuarium dengan ukuran minimal 150 x 45 x 45 cm. Dekorasi tidaklah terlalu penting, sama halnya dengan masalah ruang terbuka untuk berenang yang harus disediakan . Meskipun begitu, tidak disarankan untuk memelihara ikan dalam akuarium yang banyak tanaman airnya seperti aquascape karena kecenderungan ikan ini suka memakan tanaman air. Akar dan cabang-cabang kayu driftwood sangat cocok sebagai dekorasi untuk ikan ini.

Jika anda ingin menambahkan tanaman air, gunakan tanaman yang mengapung di permukaan air atau yang berdaun keras seperti Anubias dan Microsorum. Hindari pergerakan aliran air yang berlebihan pada akuarium. Ikan yang dewasa akan menghasilkan banyak limbah, sehingga dianjurkan mengganti air 30-50 % dari total volume air setiap minggu. Pencahayaan relatif bukan hal yang penting, dapat terang ataupun redup sesuai dengan yang anda inginkan. Secara berkala ikan ini akan ke permukaan air untuk mengambil oksigen dari udara.

Kondisi air yang dibutuhkan untuk pemeliharaan ; pH 6-8 temperatur air 22-28°C. Kissing gourami adalah ikan omnivora yang memakan hampir segala jenis makanan. Di alam liar ikan ini memiliki makanan yang bervariasi, mulai dari lumut, tanaman air, zooplankton, hingga serangga air. Di akuarium ikan ini dapat diberi berbagai jenis makanan, diantaranya pakan serpih, pelet, atau makanan hidup. Setidaknya pakan hidup seperti bloodworm, Tubifex, Artemia, dan jentik-jentik juga diberikan secara teratur. Pada ikan ini terdapat tapis insang (gill raker) yang berfungsi membantunya menyaring plankton dari air. (berbagai sumber)

Kissing gourami cocok untuk dipelihara dalam akuarium komunitas bersama ikan berukuran besar lainnya. Ikan ini akan menjadi agresif bila ditempatkan dalam ruang gerak yang terbatas atau dalam akuarium yang sempit. Tankmates yang cocok untuk ikan ini diantaranya rasbora, barb, cichlid, catfish, characins, spiny eel, atau anabantoid lainnya. Ikan ini diketahui tidak suka berteman kecuali saat remaja. Karena itu, bila ingin memeliharanya berkelompok, peliharalah sejak mereka kecil.

Artikel Terkait: